Perkembangan Game Online

Berikut-Perkembangan-Game-Online

Penemuan video game dapat ditelusuri kembali ke akhir tahun 50-an, ketika William Higinbotham menciptakan apa yang diyakini banyak orang sebagai video game pertama, Pong.

Pong adalah permainan tenis sederhana tanpa tulang, yang menunjukkan garis horizontal (mewakili lapangan tenis) dan bola dioper dari satu sisi ke sisi lain.

Gim ini menjadi hit besar di konvensi sains pada saat itu, dan lebih dari sepuluh tahun kemudian, di tahun 70-an, sebuah remake akan diproduksi, yang merupakan gim Pong yang mungkin sudah dikenal oleh kebanyakan orang.


Nintendo Mengubah Segalanya

Untuk waktu yang lama, video game tidak lebih dari permainan seperti Pong, Tetris, dll. Itu semua berubah di awal 80-an, ketika sebuah perusahaan Jepang pertama kali dirilis, yang segera menjadi revolusi besar dalam dunia game. Nintendo Entertainment System menggemparkan dunia, dan segera, rumah tangga di seluruh dunia memiliki konsol game mereka sendiri. Popularitas game sudah berkembang pesat, namun, masih ada ruang untuk pertumbuhan. Dan di sinilah Mario Brothers terjun.

Dua tahun setelah rilis NES, perusahaan merilis salah satu game mereka yang paling sukses (dan sekarang seri) hingga saat ini. Kartrid game Mario Bros wajib untuk semua pemain Nintendo. Pada saat rilis, game tersebut terjual $2 juta dolar, sebuah rekor untuk masanya. Saat ini, kartrid permainan dianggap sebagai barang kolektor, dan dijual seharga jutaan dolar. Semua ini untuk mengatakan, tidak butuh waktu lama untuk video game menjadi bagian utama dari budaya populer.

Sementara Nintendo populer pada masanya, itu masih dianggap sedikit lebih dari mainan anak-anak di arus utama. Bukan untuk mengatakan bahwa orang dewasa tidak bermain, tetapi lebih agar mereka tidak mengakuinya di depan umum. Hari ini, itu benar-benar berubah. Industri video game bernilai miliaran dolar, dan beberapa game terbesar diletakkan di atas alas yang sama dengan blockbuster beranggaran besar.

Pikirkan, misalnya, tentang harapan tinggi yang dibawa Cyberpunk 2077 dengan rilisnya. Bagi banyak orang, lebih aneh untuk mengatakan bahwa Anda tidak bermain video game sama sekali, daripada mengatakan bahwa Anda adalah seorang gamer. Dengan kata lain, game telah menjadi bagian sehari-hari dari sebagian besar (jika tidak semua) kehidupan orang.


Game Seluler Sangat Populer Saat Ini

Ini mungkin tidak tampak seperti itu, tetapi kebanyakan orang di tahun 2022 bermain, memiliki pemain, atau akan memainkan video game di beberapa titik. Ini bukan untuk mengatakan bahwa sebagian besar menunggu dengan napas tertahan untuk rilis game Call of Duty atau Elder Scrolls terbaru. Tetapi pikirkan berapa banyak orang yang memainkan Candy Crush, dan game seluler serupa lainnya.

Game seluler menjadi semakin populer, bahkan di antara orang-orang yang tidak pernah Anda duga pernah memainkan game dalam hidup mereka. Dalam nada yang sama, kasino online seperti gamblerspro.com mengambil alih internet, menjadi semakin populer. Meskipun tampaknya tidak, pemain game kasino online juga dapat dianggap sebagai gamer, dan tampaknya ada banyak persilangan antara gamer dan pemain kasino online.

Bukan hanya game seluler yang melihat banyak permainan kasual. Game simulator kehidupan, yang paling populer di antaranya adalah franchise Sims, juga memiliki banyak non-gamer yang berduyun-duyun ke sana. Orang-orang dari segala usia, dari anak-anak, remaja, hingga orang dewasa, memainkan game Sims terbaru, meskipun untuk alasan yang berbeda, dan banyak, pada kenyataannya, telah menyatakan bahwa, mereka menggunakan Sims untuk merencanakan interior apartemen masa depan mereka.


Permainan Kompetitif sedang Naik Daun

Lonjakan besar popularitas popularitas video game telah memunculkan fenomena lain di dunia game. Permainan kompetitif, atau eSports, lebih populer saat ini, daripada sebelumnya. Kompetisi game akar rumput telah ada sejak zaman arcade, benar-benar menjadi populer di era Street Fighter II. Namun, bahkan turnamen Street Fighters II pada waktu itu tidak dapat dibandingkan dengan popularitas eSports yang dinikmati saat ini.

Lebih dari sekadar video game kompetitif, eSports adalah olahraga yang lengkap, sebanding dengan olahraga seperti sepak bola, bola basket, dll. Para gamer profesional menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mengasah keterampilan mereka, bersiap untuk membawa tim mereka ke turnamen game bergengsi, seperti International 10 , Dunia, dll. Untuk ini, mereka mendapat kompensasi yang sangat besar, dan banyak yang berkarier sebagai gamer profesional, atau streamer video game.

Di dunia game, game eSports paling populer cenderung menjadi arena pertempuran online multipemain masif seperti Defense of the Ancients 2 (DOTA 2) dan League of Legends (LoL), game Battle Royale seperti Fortnite, dan game first-person shooter seperti Counter Strike: Global Offensive (CS: GO) dan Overwatch. Game ini tidak hanya melihat permainan berat di dunia eSports, tetapi pertandingannya juga ditonton oleh jutaan orang dari seluruh dunia.

Berikut-Perkembangan-Game-Online


Selebriti Telah Merangkul Gaming

Secara alami, ketika sesuatu menjadi populer, Hollywood menginginkan sepotong kue. Tidak hanya film video game yang tak terhitung jumlahnya telah diproduksi (beberapa buruk, beberapa sangat buruk, mereka bagus), tetapi banyak selebritas telah mengikuti kereta musik video game dan mulai melakukan permainan mari. Jack Black, misalnya, memiliki saluran YouTube tempat ia memainkan beberapa video game paling populer di pasaran. Jack telah mengatakan, dalam banyak kesempatan, bahwa dia telah lama menjadi gamer, dan dia tidak sendirian.

Daniel Craig telah memberikan pujian untuk waralaba seperti Halo, Mila Kunis dan Henry Cavill telah memainkan World of Warcraft, Zac Efron mengklaim telah lama menjadi penggemar video game dan buku komik, dan Brie Larson, tidak hanya mengungkapkan cintanya untuk bermain game pada tahun 2020, tetapi menunjukkan Nintendo Switch-nya kepada pewawancara dan penggemar yang menonton.

Posting Komentar